ads

Khamis, 28 Februari 2013

04 di tanjung kling - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

04 di tanjung kling - Google Blog Search


ALLAH SENTIASA BERADA <b>DI</b> SAMPING ORANG YANG BENAR <b>...</b>

Posted: 24 Feb 2013 07:41 AM PST

shared Datuk Mohd Faiz Abdullah Bokhari Al Yafie'sstatus update.
‎( Hang Tuah )
Siapa tidak kenal dengan nama Hang Tuah, seorang pahlawan Melayu Melaka yang sifatnya ingin berbakti kepada Sultan Melaka dan terlalu menjunjung tinggi institusi kesultanan Raja Melaka.

Riwayat hidup Hang Tuah banyak diceritakan di dalam hikayat Hang Tuah dan Sejarah Melayu yang dikarang oleh Tun Sri Lanang sekitar abad ke-15. Hikayat Hang Tuah adalah karya kesusteraan Melayu yang cuba dipaparkan oleh pengarang tentang sifat kepahlawanan Hang Tuah bersama 4 teman karibnya. Banyak episod-episod yang dilalui oleh beliau bersama teman-teman karibnya dari mula cerita beliau dilahirkan sehinggalah berakhirnya zaman kegemilangan Melaka – ditawan Portugis atau Peringgi.

Kebiasaannya sesuatu hikayat yang dikarang bersifat kearah menaikkan semangat dan terdapat unsur fantasi yang wewujudkan pemikiran berterusan tentang cerita yang dikarang. Dalam konteks tersebut, Hikayat Hang Tuah tidak dinafikan dapat menaikkan semangat keperwiraan bangsa Melayu. Unsur fantasi yang diselitkan juga boleh dianggap mitos. Istilah mitos berasal dari perkataan Yunani 'Muthos' iaitu cerita. Walaupun nampak benar dan ditambah mitos, namun terdapat banyak versi tentang Hang Tuah yang masih dipertikaikan kesahihan sejarah kewujudan pahlawan Melaka ini.

"Tidak Hilang Melayu di Dunia" ungkapan Hang Tuah dalam Hikayat Hang Tuah.

Asal-usul Hang Tuah menurut sejarah Melayu

Hang Tuah ialah seorang pahlawan legenda berbangsa Melayu yang hidup pada masa pemerintahan Sultan Melaka di abad ke-15 (Kesultanan Melayu Melaka bermula pada tahun 1400-1511). Menurut rekod sejarah, beliau lahir di Kampong Sungai Duyong kira-kira dalam tahun 1444. Bapanya bernama Hang Mahmud manakala ibunya pula ialah Dang Merdu Wati. Bapanya juga pernah menjadi hulubalang istana yang handal suatu ketika dulu, begitulah juga ibunya yang merupakan keturunan dayang di istana.

Bagaimana Hang Tuah menjadi Laksamana – Hikayat Hang Tuah

Hang Tuah bersama empat orang kawannya – Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu menuntut ilmu bersama Adiputra di Gunung Ledang. Hang Tuah telah jatuh cinta pada Melor, anak orang asli yang tinggal di Gunung Ledang dan menjadi pembantu Adiputra. Selesai menuntut ilmu, mereka berlima kembali ke kota Melaka.

Pada suatu hari, mereka berjaya menyelamatkan Dato' Bendahara daripada seorang lelaki yang sedang mengamuk. Dato' Bendahara kagum dengan ketangkasan mereka dan menjemput mereka semua ke rumahnya dan seterusnya mengambil mereka untuk bertugas di istana. Sejak itu Hang Tuah dan sahabat-sahabatnya amat disayangi oleh Sultan sehinggalah Hang Tuah mendapat gelaran Laksamana.
TuahNatlHistoryMuseumKL

Muzium K.L

Versi 'Hikajat Hang Tuah' – terbitan Balai Pustaka, Jakarta (Cetakan ke-3, 1956)

Kisah kepahlawan nusantara ini dihuraikan di dalam 24 bab secara panjang lebar. Dari catatan pengantar, buku Hikayat ini disalin dari salah satu naskah tulis tangan huruf Arab. Pada sampul bahagian dalam ada tertulis – "Inilah hikayat Hang Tuah yang amat setia kepada tuannya dan terlalu sangat berbuat kebajikan kepada tuannya".

Kisah dimulai dengan bab yang menguraikan asal-usul raja di Melaka atau Melayu. Terdapat seorang raja bernama Sang Pertala Dewa, yang akan mempunyai seorang anak dan dia akan menjadi raja di Bukit Seguntang. Keturunan-keturunan sang dewa inilah dengan segala kemuliaan yang dimiliki kemudian menjadi raja-raja di tanah Melayu.

Hang Mahmud telah mendengar khabar gembira tentang negeri Bintan, sudah mempunyai seorang raja, cucu Sang Pertala Dewa. Hang Mahmud pun bergegas mengajak isteri dan anaknya pindah ke sana. Di Bintan, Hang Tuah bertemu dan bersahabat dengan Hang Jebat, Hang Kesturi, Hang Lekir, dan Hang Lekiu. Kelima pemuda itu diceritakan selalu bersama-sama, seperti lima orang bersaudara.

Suatu hari, Hang Tuah mengusulkan pada keempat sahabatnya untuk pergi berlayar dan merantau bersama-sama. Di tengah pelayaran, mereka bertemu dan menundukkan tiga perahu yang ternyata adalah musuh Bintan dari Siantan. Kawanan tersebut tak lain adalah kaki tangan Patih Gajah Mada dari Majapahit yang ingin memperluas kekuasaan dengan merompak di Tanah Palembang. Akhirnya, lima sekawan itu diangkat menjadi abdi salah seorang pemimpin di negeri Bintan, yang dipanggil Bendahara Paduka Raja. Dari sinilah kisah perjuangan Hang Tuah yang akhirnya bergelar laksamana.

Seorang ahli sastera, Sir Richard Windstedt, pernah berkata bahawa karya sastra klasik seperti Hikayat Hang Tuah ini serupa dengan syair-syair kisah kepahlawanan yang banyak dihasilkan di Jawa pada abad ke-11. Karya-karya ini dikatakan mengubah sejarah menjadi mitos, atau sebaliknya mengubah mitos menjadi sejarah. Tokoh Hang Tuah sendiri pun tidak dapat dipastikan sebagai tokoh mitos atau sejarah, meskipun dalam sejarah Melayu (Malay annals) disebutkan Hang Tuah mati pada abad ke-15.

Kesahihan dan kebenaran

Persoalannya adalah sejauh manakah kesahihan cerita Hang Tuah dan Sultan Melaka didalam Hikayat, buku sejarah Melayu serta teater bangsawan. Adakah Hang Tuah dan Kesultanan Melayu Melaka wujud atau mitos semata-mata? Buktinya?

Ini persoalan besar yang ditimbulkan ramai pengkaji sejarah tempatan sama ada di kalangan rakyat biasa atau tokoh akademik sedangkan bukti nyata atau fizikal tidak menyokong kemegahan zaman kesultanan yang diceritakan dalam Sejarah Melayu dan Hikayat Hang Tuah – antara persoalan yang ditimbulkan oleh saudara Yusri Abdul Malek – harian metro di dalam sebuah blog – Hang Tuah, sejarah atau lagenda?.

Tambah beliau lagi, di Melaka sahaja, yang menjadi lokasi zaman kegemilangan Sultan Melaka pada kurun ke-13 dan 14, tiada satu kubur atau makam sultan yang memerintah Melaka wujud begitu juga dengan beberapa pembesar atau orang kenamaan lain yang terkenal. Begitu juga ketiadaan monumen lain seperti tapak asal istana sultan dan barangan kebesarannya yang penting sebagai bukti sejarah. Apa yang ada di Melaka hanya peninggalan sejarah penjajah Portugis, Belanda, Inggeris dan Jepun sedangkan tinggalan sejarah kesultanan Melayu Melaka boleh dikatakan tiada langsung.

Jawapan – Portugis setelah menawan Melaka, telah mengarahkan pembinaan kota/kubu (A Famosa). Tembok kubu ini dibina dari batu-batu masjid-masjid yang telah dimusnahkan, tembok/kubu kota Melaka serta dari makan-makam diraja. Itulah sebabnya tiada catatan kewujudan makam Sultan/Pembesar di Melaka.

Bukti atau tinggalan sejarah penting dalam menjawab persoalan serta teori yang pelbagai selaras dengan sejarah dan hikayat. Walaupun Hikayat Hang Tuah mengandungi unsur-unsur fantasi yang menaikkan semangat bangsa, namun karangan hikayat harus berlandaskan cerita atau sejarah yang ada. Penulis yakin bahawa banyak versi cerita adalah betul, cuma ditokok tambah buat menyedapkan jalan cerita dan kesannya.

Polemik lain yang membawa kepada teori Hang Tuah bukan Melayu, malah berbangsa Cina dan ditambah dengan sokongan fakta logik sejarah. Kekeliruan sedemikian wajib dikaji dan dihuraikan agar sejarah Hang Tuah dipelihara kesahihannya dan keasliannya.

Menurut sumber dari berita harian pula, walaupun Hang Tuah disebut dalam Hikayat Hang Tuah yang tidak diketahui penulisnya dan juga dalam kitab Sejarah Melayu tulisan Tun Seri Lanang, laksamana masyhur Melaka ini dianggap sekadar watak ciptaan. Ceritanya juga dianggap sebagai modal penglipur lara untuk menghiburkan waktu senggang rakyat sejak dahulukala.

Antara hujah yang masih didebatkan adalah mengenai Sejarah Melayu itu yang ditulis kira-kira sekurun selepas kejatuhan empayar Melaka ke tangan Portugis. Tun Seri Lanang sendiri pun menulis berdasarkan cerita yang disampaikan leluhur dan kelompok masyarakat sebelumnya.

Segolongan ahli sejarah dan cendekiawan hari ini berpendapat bahawa naskhah yang menyentuh tentang Hang Tuah itu bukanlah histografi yang tepat. Lantaran digarap dalam pelbagai versi, menjadi sukar untuk para pengkaji menemui kata setuju terhadap pembuktian kewujudannya.
perigi ht

Perigi Hang Tuah di Melaka, Sumber: Berita Harian

Perigi Hang Tuah di Melaka juga diragui kesahihannya. Pendapat mengatakan bahawa perigi tersebut dinamakan perigi membawa tuah dan bukan perigi Hang Tuah. Ini disebabkan perigi tersebut digunakan sebagai air cucian kepada kenderaan berhias yang masuk bertanding dan membawa tuah serta menang.

Menurut sumber lain, antara tinggalan sejarah Melaka adalah makam Sultan Ali di Kg Umbai, makam Sultan Hussein di Tengkera, makam Sultan Alaudin Ri'ayat Shah di Pagoh serta makam Sultan Iskandar Shah di Fort Canning, Singapura. Menurut catatan Inggeris dan Portugis, tapak istana Melaka dan Sultan Pahang terletak di atas Bukit St. Paul telah dibakar oleh Portugis atau Peringgi semasa mereka menakluk Melaka.

Pembaca keliru? Sultan Alaudin Ri'ayat Shah di Pagoh?

Sultan Mahmud Shah naik takhta pada tahun 1488, menggantikan ayahandanya Sultan Alauddin Ri'ayat Shah yang mangkat muda. Ini bermakna makam ayahandanya sepatutnya berada di Melaka. Walhal Melaka pada ketika itu masih aman dan tidak diganggu oleh kedatangan Portugis. Portugis hanya datang dan menawan Melaka pada tahun 1501. Bagaimana makam baginda berada di Pagoh? Pagoh ialah tempat akhir menetapnya Sultan Mahmud Shah. Mungkin Sultan Mahmud Shah mengarahkan makam ayahandanya dipindahkan ke sana? Tidak mungkin dan makam itu adalah sebenarnya Sultan Alauddin Ri'ayat Shah II..

Ketika hujah dan fakta yang menyiasat ke arah sejarah Hang Tuah dan hubungkaitnya dengan kesultanan Melaka, timbul pendedahan yang dibuat oleh En. Ismail Mohamed Yaacob, warga Singapura yang mendakwa dia dari keturunan Hang Tuah. Apabila membacanya, penulis menarik nafas lega kerana penulis mengharapkan bahawa Hang Tuah benar-benar wujud dan bukan dongeng atau watak cerita. Dalam blognya, En Ismail menceritakan tentang manuskrip asal Hikayat Hang Tuah yang berada dalam simpanan Perpustakaan Negara Malaysia.

Menurut sumber dari blog PGX, Ismail berkata, semua keturunannya tinggal di Kampung Sungai Duyong, Melaka sejak zaman-berzaman tetapi pada sekitar 1940-an, bapanya, Muhamad Yaacob Abdullah terpaksa melarikan diri ke Singapura selepas diburu komunis.

Menurutnya lagi, disebabkan sayangkan generasinya, dia sendiri menjalankan kajian terperinci berhubung salasilah dan susur-galur Hang Tuah bagi membuktikan Hang Tuah benar-benar hidup ketika zaman kesultanan Melayu Melaka. "Saya akui terdapat 11 versi cerita Laksamana Hang Tuah yang berbeza disebabkan tiada pihak mahu mengkajinya secara mendalam.

"Saya juga mempunyai bukti Hang Tuah mati di Palembang kerana sakit tua. "Kubur Hang Tuah yang ada di Tanjung Kling sekarang bukannya kubur Hang Tuah tetapi milik seorang ulama Islam berasal dari Gujerat, India. "Semua ini diceritakan dari generasi ke generasi dan ia fakta sejarah.

Jika benar dalam Sejarah Melayu mengatakan Hang Tuah mati di Tanjung Kling, kenapa penduduk sekitar yang tinggal di situ menafikan fakta itu. "Penduduk yang tinggal di Tanjung Kling sejak turun-temurun sudah pasti tahu kubur siapa yang ada di kampung mereka berdasarkan cerita dari mulut ke mulut," katanya.

Tun Lekir
Makam Tun Lekir di Bintan – sumber: Warisan Hang Tuah

Ismail juga mendakwa mempunyai bukti bergambar bahawa makam Hang Tuah ada di Palembang. Begitu juga makam Hang Lekir, Lekiu dan Kasturi yang didakwa masih ada di Bintan, Kepulauan Riau.


Mutaakhir ni saya agak sibuk dengan urusan kerja dan menguruskan perniagaan saya ... revolusi kehidupan ke arah peningkatan hidup yang lebih baik dari sebelum ini.. dan internet di rumah juga sudah saya terminatekan ... kalau online pon... melalui smart phone semata mata....justeru itu...jika ada yang penting terus hubungi saya di talian telifon saya .... harap jangan cari saya di dalam facebook jika emergency.... " Hidup perlukan penghijrahan " ... kerana itulah masa untuk fokus kepada dunia realiti berbanding dunia fantasi dan provokasi serta hypokrasi perlu kita tinggalkan perlahan-lahan.... salam hijrah salam revolusi dan reformasi saya ucapkan !!!~
Masa dan nyawa adalah sama..Masa yang berlalu tak mungkin dapat diundur kembali ..Usah terlalu membazirkan masa kerana seolah-olah membazirkan nyawa pada sesuatu yang tiada manfaatnya..dengan peningkatan umur dan masa yang dilalui sewajarnya kita harus semakin matang dan usia yang bertambah hari ke hari perlu seiring dengan peningkatan iman & ibadah
YA ALLAH JANGAN KAU AMBIL NYAWAKU! SELAGI CITAKU TAK TERCAPAI! 
DOA PUN TERLAFAZ!

TEATER BANGSAWAN DIRAJA,' RATU YANG BERCEROPAK LUKISAN MERAK'

Bercerminlah dengan hati agar serunai jiwamu benderang,
Jika ingin menjadi Tuan Putri,belajarlah ratib cinta,
Bacalah barzanji rindu,
Pelajarilah tauhid hati tawadhu'
Tolakkan pandanganmu ke sajaha bukan beza-membeza
Remukkan congkakmu yang senantiasa merasa paling mahligai di antara tiang istana
Dan jahit lidahmu yang selalu mengatasnamakan Tuhan untuk kesenanganmu agar
dipuji khalayak dan para hamba
Bakarlah kepalsuanmu berkali-kali
Hingga jadikan abu untuk selimutmu
Jika ingin jadi Tuan Putri,lihatlah perjuangan dan turunlah ke pasar juga ke pintu rumah sahaya
Lebih dekatlah dengan sengsara dan bau keringat mereka
Sadarkah?disaat engkau tertawa dan sedang meminum anggur nikmatmu-manusia yang sama
denganmu di luar sana sedang sakratulmaut kerna kelaparan dan siksaan
Belajarlah untuk hidup sebenarnya,bukan hidup dalam khayalan
Dan berkembanglah bersama kehidupan
Bukan sekedar hidup di bawah fanatik darah keturunan,
Dengan tanpa melakukan apa-apa,
Diri kita tidak pantas disebut sebagai Tuanku dan Tuan Putri
Keanggunanmu bukan terletak pada kemilau wajahmu dan senyummu yang menipu
Namun hatimu penuh bisa ular yang mengumbut akar
Sedikit saja dilukakan,maka akan membakar dengan hingar bingar
Jagalah bahasamu wahai Tuan Putri
Sebab semakin banyak engkau bicara,semakin nampak siapakah dirimu sesungguhnya
Kosong lompong atau berisikah...
Kasihmu palsu atau asli nuranikah...
Semua dapat terbaca dari tatanan bahasamu dan juga penyampaianmu
Dunia tidak membutuhkan kata kata sahaja wahai Tuanku Putri
Dunia dan insan membutuhkan huluran tangan serta tulus kasih yang ikhlas,
Jika engkau datang orang merasa ringan-jika engkau pergi orang merasa berat,dan bukan sebaliknya
Cinta dan perkara dunia,
Bukan sekedar membutuhkan manis bahasa yang memuji langit
Namun matamu tak pernah memandang derita bumi
Berhentilah untuk menertawakan diri sendiri wahai Tuan Putri
Kehinaan datang ketika rasa malu sudah hilang
Janganlah gila terhadap pujian
Dan jangan condongkan diri kepada angkuh
Juga fanatik keturunan dan darah
Perkara ini yang akan mengahancurkanmu perlahan-lahan
Mati tiada diingat
Ke kubur pun tiada dihantar
Dan selama hidup menjadi beban
Doa pun terlafaz;semoga engkau cepat kembali ke alam al gharbal
Kehidupanmu hanya menyisakan luka buat orang lain
Dan lidahmu adalah ancaman dimanapun kau berada
Wahai Tuan Putri
Menangislah kerna ketakmampuanmu melihat diri sebagai hamba yang khilaf dan dhoif
Dan jika engkau ingin menjadi Tuan Putri bagi diriku juga bagi khazanah lainnya
Dan jika ingin dimaknakan kehadiranmu dalam majelis cinta
Maka,
Bacalah ratib cinta
Bacalah barzanji rindu
Dan pelajarilah tauhid hati
Jika kau sungguh-sungguh ingin dinamakan Tuan Putri

By: Teungku Sayyid Deqy
10 Mei 2012

MOGA DI AKHIRAT NANTI KITA TIDAK SALING MENUNTUT

Duhai putra
Berwajah tampan berhati penuh wasangka durjana
Setega itu kau melemparkan tuduhan padaku
Mengatakan aku gilakan pujian?
Muliakan sanjungan manusia...
Apa yang kau tulis itu
Sememangnya dengan niat busukmu itu ke aku
Jika tidak benarnya itu
Makanya Allah sahaja yang dapat membalas-Nya ke kamu
Dan maafkan aku
Sepanjang perkenalan kita
Walaupun cuma di alam maya
Tapi keperitan kata-katamu itu
Jika benarlah apa yang kau tulis itu adalah aku
Biar saja saat ini Allah mencabut nyawaku
Kerna aku tak tega hidup sedemikian rupa
Dilemparkan kata-kata nista yang durjana
Daripada seorang putra diRaja
Yang amat kusanjungi selama ini
Yang kusangkakan penuh budi bahasa
Tapi rupanya aku tertipu dengan
Dengan lenggok bahasa istananya
Yang membunuh kalbuku
Selamat tinggal putra
Maafkan segala kesalahan aku
Sesungguhnya aku insan yang tidak
Sesempurnamu yang baik segalanya...
Moga Allah ampunkan aku
Allah ampunkan engkau
Agar di akhirat nanti
Kita tidak saling menuntut
Masalah seremeh ini
Biarlah di dunia ini usainya segala masalah dunia
Yang tak bisa bawa ke Syurga-Nya
Maafkan aku duhai putra diRaja yang segalanya
sempurna di mata manusia...

Karya Putri Rimba Niagara
10 Mei 2012

MAAFKAN LISAN DAN QALBU DINDA
By: Teungku Sayyid Deqy

Wahai kandaku yang jelita laksana bulan yang berseri
Betapalah dinda terkejut dengan maklumat ini
Dinda bagaikan terjatuh ke dasar palung
Dan dinda sangatlah bingung
Tiadalah maksud dinda menyampaikan perkara puisi ini
kepada kanda yang berhati mulia
Kanda adalah seorang putri yang dinda junjung tinggi kemuliaannya
Sangatlah pantang Pengiran Pasai berkata demikian kepada Daulat Tuanku Putri Rimba Yang Mulia,
Kanda tiadalah mempunyai kesilapan dengan dinda...
Manalah berani dinda mengatakan ini kepada kanda...
Maafkan dinda oh puteri yang cantik jelita,yang berukir berkeliwang,
Yang syahdu yang merindu
Yang indah bagai suasa,yang mulia bak emas yang beratnya beratus ratus kati,
Yang mahligainya bak minyak kesturi yang berkelindan sepenuh hari,
Yang indah rupawan bak penunggang kuda yang berpelana suasa,berkerah kencana,yang kelimau bagai ziil,yang berintan laksana sulaiman dan ratu balqis
Wahai kandaku yang sedang merajuk hatinya
Maafkan lisan dan qalbu dinda yang amat lancang dan gancang ini
Namun sungguh,tiada sekalipun maksud dinda mencambuk hati kanda dengan amaran luka ini
Tolong jangan campakkan dinda di panas mentari
Sehingga putuslah tali silahturrahmi
Semoga kandaku tuan putri yang jelita ini,
Masih mahukan daku menjadi ubat penyejuk hati
Kepada Sang Dewi yang indah tak terperi...
Kanda Tuanku Putri Rimba Niagara...

YA ALLAH JANGAN KAU AMBIL NYAWAKU

Duhai putra ku yang pandai berbicara lantang...
Tahukah engkau saat ini aku menangis kesedihan
Betapa aku emengnya lupakan siapa aku sebenar
Iye ...apa yang kau katakan itu benar...
Aku yang bersalah...
Aku yang menafikan kesalahan aku
Aku memang gilakan sanjungan
Aku memang gilakan pujian
Ya Allah...jangan Kau ambil nyawaku
Berilah aku peluang untuk menebus kekhilafanku
Agar aku dapat perbaiki segala yang tidak sempurna
Terima kasih putra
Kerna kau udah menyedarkan aku
Aku yang berkasar dengnanmu
Maafkan kesalahan aku ye...
Aku janji denganmu akan menjadi
Tuanku Putri idaman rakyat
Tuanku Putri idaman mu putra...
Itu pun kalau kau sudi
Kalau tak sudi nggak apa-apaan putra....
Kerana ramai lagi putra-putra di luar sana
Sudah menantiku
Karna aku sudah menjadi
Putri pujaan semua

Karya Putri Rimba Niagara,
10 Mei 2013

Teungku Sayyid Deqy:

RATU YANG BERCEROPAK LUKISAN MERAK

O peri merak yang mengangsa suasa merah durgha,
Dindalah yang cemas akan kemarahan kanda ke kubah pasai ini,
Takutlah kami para pengiran dan juga para hulubalang akan bencana
yang dikirim dari niagara ini
Tiada lagi yang dapat kami persiapkan,
Kecuali pasrah dan mengharap belas kasihan
Ratu yang berceropak lukisan merak,yang berbedil perak,yang wajahnya ibarat kuntum sulastri,yang bulu matanya laksana busur panah sultan sultan sulaiman,lentik mengungkai angin dan bintang lithaya,yang rambutnya harum sedap malam,yang puntirnya bak ikal mayang bergelombang,yang jika ia berjalan cemburulah bidadari,yang ia tersenyum maka runtuhlah cahya mentari,yang jika ia bernyanyi,maka berdesirlah seruling malaikat,yang jika ia duduk,anggunnya seperti ratu sheeba.
Tiadalah pantas tuan putri meminta maaf kepada dinda
Biarkan dinda yang memohon dimuka seribu tangga,
Tuk mengharap redha dari tuanku putri yang kharisma
Oh merak kahyangan yang diutus raja sekalian alam
Maafkan lisan dan qalbi yang telah melukai majelis cinta ini
Dinda telah lancang dalam mengutarakan perasaan ini
Hingga terlukalah tuanku putri niagara
Atas nama pengiranku yang dikodratkan masa
Dan atas durjanaku sebagai pemuda
Mohonmaaf dari dinda kepada kandaku yang tercinta

Karya Teungku Sayyid Deqy & Ratu Rimba Niagara

(PETIKAN DARIPADA GROUP MAJLIS PANGKUAN DIRAJA KESULTANAN MELAYU ISLAM NUSANTARA & GRUP KOMUNITAS ADAT KERATON NUSANTARA)
18 Sept 2012

(DISIARKAN DI WALL H.H. HAJI HASSANAL BOLKIAH, PRINCE ABDUL MALIK, KEDATON KERATON WAHYU UTAMA , PERKUMPULAN KERATON NUSANTARA & GROUP PUJANGGA RATU RIMBA CINTA 5 BENUA)
13 Oktober 2012
Like ·

Prabu Sri Narayana Kusuma likes this.
(PETIKAN DARIPADA WALL PRINCE ABDUL MALIK)
15 Rabiulawwal 1434H
27 Januari 2013M
4Like · · Promote · Share

Ahmad Tajuddin and Khai Noor like this.

Gibran Rachman Mempercantik diri dan budi pekerti itu hal utama,bersihkan rasa dan asa ragu dalam jiwa dalam menongak ke bawah kerendahaan hati selalu di utamakan tuk menggapai keridoaan sang illahi selalu bermunajat dan muhasabah dalam mengarungi fatamorgana dunia,hanya gemerlap yg akan membawa kita lupa yg di tuju akheratlah kelak nanti,harta ,jabatan,kedudukan akan sirna hanya kain sehelai menutupi badan kering di alam sana
Sunday at 7:55pm via mobile · Unlike · 1

(PETIKAN DARIPADA WALL RATU RIMBA NIAGARA)
16 Rabiulawwal 1434H
29 Januari 2013M
(PETIKAN DARIPADA WALL HARIMAU PERANG)
24 Febuari 2013



0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG MELAKA

Copyright 2010 All Rights Reserved